~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Sunday, April 23, 2017

Novel Pak Cik Kerek Semanis Pavlova Bab 20


“KAU nak pergi mana ni, lawa semacam je. Keluar dating eh? Dengan siapa pulak ni? Jefri? Amir? Ke Kadir, budak Marine Tech tu?” Ajda mengangkat kening saat Qisya sedang melilit selendangnya di hadapan cermin.
            Qisya ketawa sambil menggelengkan kepalanya.
            “Bukanlah. Bukan dengan dia orang tu.”
            “Habis? Lelaki lain pulak? Kau jangan Qisya, nanti tak pasal kena chop playgirl dekat U ni.”
            “Alah, dia orang yang selalu ajak aku keluar bukan aku yang ajak dia orang. Lagipun sekali sekala je aku terima ajakan dia orang tu, jimat duit aku bila ramai belanja.” Qisya tersengih.
            “Macam-macamlah kau ni. Jangan mainkan perasaan ramai sangat, nanti ada yang menaruh harapan.”
            “Ye baik mak cik! Aku tak mainkan perasaan sesiapapun sekarang ni.”
            “Habis tu, sekarang kau nak keluar dengan siapa pulak ni?”
            “Dengan pak su aku. Dia ada dekat sini, ada conference katanya. Tu dia datang jumpa aku kejap.”
            Ajda mengangguk-angguk, barulah dia mengerti.
            “Kau nak pesan apa-apa tak?” Qisya menyoal setelah Ajda diam sahaja.
            “Tak ada apalah. Tapi kalau kau teringat dekat roommate kesayangan kau ni, tapaukanlah apa-apa untuk aku. Malas pulak nak turun rasanya.”
            “Hmmm yelah. Nanti aku belikan tapi kalau aku lambat, kau makanlah biskut ke apa dulu ya.”
            “Yelah. Jangan risau.” Ajda menyengih sambil kembali berbaring di atas katil, menekur novel di tangannya.
            “Kau tak nak turun ke jumpa pak su aku?” soalan itu membuatkan dahi Ajda bertaut. Novel di tangannya ditutup kembali.
            “Jumpa buat apa?” dia memandang ke arah Qisya.
            “Alah sajalah kenal-kenal, manalah tahu kau berkenan. Pak su aku tu kacak tau, bergaya, caring, pakej lengkaplah. Untung siapa dapat dia.” Qisya mengangkat-angkat keningnya.
            “Ei tak kuasa aku. Mesti pak su kau dah tua kan? Choi!”
            “Mana ada tua. Muda dan segak lagilah dia. Kau ni kira nasib baik tau, aku nak kenenkan dengan pak su aku walau kau tu tak semenggah mana. Ikut pak su aku tu boleh dapat yang lagi cantik tau.” Qisya memerli tetapi Ajda langsung tidak ambil hati. Mereka sudah jadi terlalu rapat hingga tidak kisah berbalas kata.
            “Yelah tu. Pak su kau pun mesti dah ada awek keliling pinggang kalau macam tu. Tak adanya dia nak pandang aku.”
            “Pak su aku tu sibuk kerja, tak ada masa nak cari kekasih hati. Malas dah aku nak tegur dia suruh cari bakal isteri. Penat wei! Sebab tu aku nak cadangkan kau je dekat dia.”
            “Isyh gila! Tak nak aku!”
            “Kau ni saja tau nak tolak tuah. Pak su aku sikit punya segak, baik, kerja bagus. Apa lagi kau nak?”
            Ajda mencebik.
            “Eleh, kau nak aku jadi mak su kau supaya kau senang buli aku kan? Macamlah aku tak tahu niat sebenar kau ni.”
            Tawa Qisya meletus.
            “Tahu pulak kau ya. Baru saja nak berangan kau jadi maksu aku, senang hidup aku dapat bibik free.”
            “Keji!” Ajda ikut ketawa mengekek setelah berkata begitu.
Sungguh dia tidak terasa dengan kata-kata Qisya kerana dia tahu Qisya sekadar bergurau. Selama mereka menjadi rakan sebilik sejak tahun satu di universiti ini, Qisya tidak pernah pun mengambil kesempatan terhadap dirinya malah banyak menolongnya dalam pelbagai perkara termasuk rela menghantar dan mengambilnya pagi-pagi buta di stesen bas ketika dia balik dan pulang dari kampung.
“Betul ni tak nak jadi mak su aku?” soalan Qisya yang kembali bertandang membuatkan Ajda berpaling kembali ke arah sahabatnya yang sudah siap mencalit mekap ke wajahnya dan bersedia hendak keluar.
“Taknaklah, gila! Dah pergilah!” Ajda mendengus.
“Ok, peluang dah tamat. Lepas ni kalau kau berkenan dekat pak su aku, jangan harap kau boleh dapat dia.” Qisya menjuihkan bibirnya sebelum berlalu ke arah pintu.
“Aku tak naklah. Tak hingin pun.” Ajda menjelirkan lidahnya, tanda tidak heran. Qisya sekadar ketawa sebelum keluar dan menutup pintu bilik kediaman mereka itu serapatnya.
Ajda menghela nafas untuk kesekian kalinya, mengingat setiap detik yang masih segar dalam ingatannya, saat mereka sama-sama hidup di negeri orang untuk menuntut ilmu. Waktu itu dia cuma ada Qisya untuk dia menumpang kasih sayang, dan Qisya juga cuma punya dia kerana keluarga mereka jauh dari situ.
Ketika itu pun, Qisya sudah pernah mahu menjodohkan dia dengan pak sunya. Saat Qisya masih tidak berkeadaan begini, saat Qisya masih sempurna di mata semua. Sekarang di saat Qisya memerlukan seorang teman di sisinya, adakah dia patut menolak permintaan Qisya? Ajda meraup wajahnya, cuba menenangkan jiwanya yang masih bergelodak dengan segala macam persoalan.
Aku ada segalanya yang aku mahu dalam hidup, walaupun tak mewah tapi aku bahagia. Aku ada keluarga yang menyayangi aku, aku ada kerja yang aku suka, aku ada kebebasan yang aku nak, aku ada seluruh waktu yang aku perlu, aku ada ramai kawan yang memahami. Tapi Qisya, dia cuma ada pak su dia, walau hidup dia mewah berbanding aku tapi dia tak bahagia, hidup dia sunyi, dia tak ada kawan lain selain aku, dia tak mampu kerja dan menggapai cita-cita dia dengan keadaan dia yang macam tu. Dia tak bahagia!
Ajda mengeluh sendiri. Sedih mengenangkan nasib sahabatnya itu.

“Ya Allah, berikanlah petunjukMu ya Allah!” Ajda meminta sebelum dia memejamkan matanya rapat-rapat. Cuba mengusir segala rasa tidak enak yang membelenggu jiwanya saat itu.





Bersambung di novel 😀.
===========

Ini adalah bab terakhir yang saya letak di blog.

Untuk membaca kisah ini sehingga tamat, bolehlah dapatkan novel Pak Cik Kerek Semanis Pavlova terbitan Karyaseni di PBAKL2017 dan di pasaran berdekatan anda tidak lama lagi.


Terima kasih di atas segala sokongan anda selama ini. 😘😘😘

Suka? =)

1 comment:

  1. Tak sabar nak tahu sambungan dia. Masuk dlm wishlist novel ni time pbakl :)

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u